Ranca Upas – Ciwidey

17 Mei 2009 Minggu sore selepas pulang dari Manglayang ehtah kenapa masih belum nendang kempingnya hehe apakah mungkin di Manglayang kurang dingin  jadi nagih pengen ke tempat yg lebih dingin. Tapi untuk pergi ke gunung yang memerlukan extra fisik saya pikir2 seratus kali hehe soalnya saya sudah berhenti lari pagi ke sabuga sudah hampir 6 bulan lebih makanya tau diri ngukur kondisi pisik. Pokoknya cari tempat yang memungkinkan mobil bersebelahan atau setidaknya tidak terlalu jauh dengan posisi tenda dan tempat masih dingin hehe. Dan minggu berikutnya tanggal 23-24 Mei 2009 pergilah ke Ranca Upas -  Ciwidey.

Kali ini perlengkapan lebih lengkap persediaan makanan (dari sosis dan daging asap pasir kaliki sampe kacang ijo dan gula arennya hahaha), tenda, matras, sleeping bag, lampu minyak, panci, sampe kursi lipat mancing juga di bawa dan tak lupa perlatan poto nya pun lebih lengkap karena selain untuk refreshing ada tujuan lain yaitu hunting Morning Mist di Ranca Upas.
Sudah hampir 1 tahun lebih tidak ke Ranca Upas sekarang ada yang berbeda terutama di sebrang depan pintu gerbang kawah putih sekarang banyak banget warung-warung yang menurut penglihatan saya kurang tertata alias semrawut. Dan woww di tengah2 kumpulan warung tersebut ada pintu masuk Highland Resort hmmmm mahluk apaan lagi tuh. Saya jadi khawatir keaslian daerah Kawah Putih sampai Situ Patengang akan seperti daerah puncak cipanas yang berantakan. Tapi selama semuanya tertata dengan rapih dan tidak merusak lingkungan sekitar apalagi memberikan manfaat bagi warga sekitar ya kenapa harus khawatir malah harus kita support walaupun dalam hati saya perihal tidak merusak lingkungan dan tertata dengan rapih agak2 pesimis.

Setelah sampai lalu saya jalan2 untuk menentukan dimana tenda akan di pasang. Karena saya yakin nanti malam akan turun hujan maka saya agak lama menentukan tempat dimana kalau hujan datang tidak akan menggenangi tenda. Hmmm beruntung ada tempat bekas kemping orang lain yang sudah di buat jalur air sehingga kalau hujan tidak akan terlalu membuat basah lantai tenda.  Dan setelah tenda berdiri benar juga hujan turun lumayan besar. Acara bakar membakar dan panggang memanggang makanan benar2 tertunda sampai jam 11 malam. Abis hujan reda langsung tumpuk kayu bakar dan buat sosis dan daging asap panggang walaupun tanpa nasi cukup untuk mengganjal perut sampai pagi. Abis bakar makanan lalu di lanjutkan dengan ritual pembuatan kopi hehe, Moka Pot yang masih gosong bekas di Manglayang saya gosongin lagi. Dengan komposisi yang sama Arabika-Robusta nya Kopi Aroma Banceuy dengan kompisisi 70-30 digiling kasar. Hmmm secangkir kecil Espresso jadi2an yang tidak kalah enaknya dengan espresso starbak walaupun dengan busa yang lebih dikit membuat suasana menjadi lebih nikmat.

Habis ritual pembuatan dan menikmati secangkir kopi maka saya harus segera istirahat karena pagi2 banget harus bangun dan mulai jalan2 hunting poto sebelum matahari bersinar lebih terang yang membuat kabut di ranca upas hilang. Bangun pagi sebelum jalan2 terlebih dahulu bikin bubur kacang dan lagi2 makan bubur kacang di Ranca Upas ternyata nikmat banget hahaha. Habis ambil poto sesion sendirian lalu kembali packing siap2 balik dan menghadapi rutinitas hari senin di Jakarta yang membuat saya benci suasana hari senin apalagi di Jakarta. Tapi tanpa rutinitas di hari senin tersebut maka tidak akan ada dana untuk membuat perjalanan seperti ini hehehehehe maka saya ambil hikmahnya saja bahwa perjalanan ini untuk membuat saya lebih giat lagi bekerja karena sudah membuat pikiran tenang dan kalau giat bekerja akan ada dana lebih lagi buat jalan2 hahahaha.

  1. salam mas gunawan,..
    mas, saya mw tanya, kalo dari ranca upas ke kawah putih ciwidey itu jauh gak,..? bisa di tempuh dgn jalan kaki gak..? apa ranca upas n ciwidey itu dalam satu kawasan..?
    trims atas jawabannya

  2. @Oscar :
    Mungkin sy jelaskan dulu bahwa Ciwidey itu salah satu kawasan Bandung selatan yg terkenal. Selain Ciwidey kawasan Bandung Selatan Lainnya yang terkenal adalah Pangalengan dengan hamparan Kebun Teh-nya. Nah Ranca Upas adalah salah satu kawasan wisata (Camping Ground) yang ada di wilayah Ciwidey. Di Ciwidey jarak tempat wisata yang satu dengan yang lainnya saling berdekatan di antaranya Kawah Putih, Ranca Upas, Pemandian Air panas Cimanggu, Pemandian Air Panas Ciwalini, Kawah Cibuni, Situ Patengang dan Kebun Teh Ranca Bali. Kalo dari Ranca Upas ke Pintu gerbang Kawah Putih lumayan dekat tapi dari gerbang Kawah Putih ke kawahnya lumayan jauh tapi banyak juga orang2 yang sengaja jalan kaki dari Gerbang Kawah Putih ke Kawahnya (kalo untuk rekreasi senang2 aja Not Recommended karena lumayan jauh dan nanjak kecuali kalo emang niat treking). Untuk sampai ke kawahnya lebih baik pake angkutan yg sudah di sediakan.

    FYI  : ada beberapa foto2 daerah Ciwidey  dan disini untuk foto2 daerah Pangalengan selamat berlibur 😉

  3. @Kang Coe : di ranca upas bisa lah keliling2 naik turun hutan .. sy sendiri lebih prefer ke daerah ciwidey (ranca upas n kawah putih) atau Puntang (Banjaran jalur yg mau ke arah Pangalengan) dibanding ke jayagiri, di kawah putihn kalo pengen jalan kaki ato naik sepeda ke kawah putihnya bakalan seru,

    btw. Cuma kalo mau jalan2 ke daerah ciwidey jangan pas tanggal merah .. malah terlalu rame ngak seru

  4. hi mas, salam kenal yah. saya ma tmn2 rencan mau ke ranca upas dan sekitarnya, dan butuh banyk informasi. klo kita naik angkutan umum, kita dr jakarta, kira2 dr bandung naik dmn dan naik apa, trus ongkosnya brp yah? rencan kesana sbtu-minggu, enaknya brgkt dr jakarta sbtu pagi atw jumat mlm (mengngit waktu yg singkt).
    katanya disana udah bnyk warung, apakah warung nya buka setiap saat dan selalukah tersedia nmakanan? (kita ga mau terlalu repot dgn hal2 itu, pgn lebih bnyk menikamti alam dripada ngurusin dapur2an.
    thanks atas infonya,,, 🙂

    • @tina : wah sebenarnya sy tidak merekomendasikan untuk jalan ke ciwidey di hari libur nasional atau sabtu-minggu , karena jujur sekarang daerah ciwidey sudah terlalu crowded kalo hari libur. Malah akan menyesal terjebak di tengah2 kemacetan daerah pintu kawah putih :(. Tapi mungkin kalau pas bulan puasa tidak akan seramai biasanya kali.
      Kalau masalah transportasi mending berangkat sabtu pagi aja tp kalo bisa malah subuh. Soalnya kalo berangkat malam saya kurang tahu apakah angkot dari ciwidey ke ranca upas masih ada atau tidak. Jadi kalo dari jakarta pakai bis yang ke terminal leuwipanjang, dari terminal leuwipanjang naik lagi yg jurusan ciwidey. Dari terminal ciwidey naik angkot jurusan situ patengang dan turun di depan pintu gerbang ranca upas (untuk besar ongkosnya saya lupa tapi ngak terlalu mahal koq).
      Tetapi kalau ingin jalan2 sekitar ciwidey, perginya jumat malam jadi sabtunya bisa keliling dulu ke Kawah Putih, Situ Patengang dan pemandian air panas ciwalini atau cimanggu. baru istirahat di ranca upas (tp perlu di pikirkan juga masalah transport dari ciwidey ke ranca upasnya).
      Oh iya kalo camping di ranca upas bisa mandi di tempat pemandian air panasnya juga dan belum banyak yg tau kalau di ranca upas bisa mandi air panas juga.

      Oh iya kalo pengen ‘camping ceria’ tidak di mau repotkan oleh acara masak memasak, banyak warung yg buka 2 jam koq .. bisa ngerumpi sambil ngopi dan makan mie instan di temani gorengan yg sudah kedinginan hehe :p

      Selamat jalan2…

  5. permisi mas.. salam..
    Saya mo tanya mas:
    1. klo mau kemping di ranca upas disana ada tempat penyewaan tenda gak??.. atau klo mas punya info bwt tempat sewa tenda utk kemping di ranca upas mohon pencerahannya mas..
    2. biaya masuk ranca upas brpa ya mas?.. klo bawa kendaraan chargenya brpa?..
    thanks before utk infonya..

  6. mas mau tanya, kalau cuma mau jalan2 aja di ranca upas gimana? kira2 puasnya berapa lama? naik angkot atau apa sampai jam berapa paling malam? thanks

    • @Angel : wah kalo cuma untuk jalan2 ‘saja’ aja secara lokasi/pemandangan di ranca upas mungkin kurang OK, karena kalo pemandangan kawah putih dan situ patengang ‘mungkin’ lebih bagus (Patengang & Kawah Putih masih satu kawasan dengan Ranca Upas)…
      kalo naik angkot dari Bandung 2 kali naek mungkin kurang lebih 1.5 s/d 2 jam-an … Dari Bandung/Leuwi Panjang pake elf/bus ke ciwidey .. dari terminal ciwidey naik angkot yang ke situ patengang .. nanti angkot itu akan lewati Gerbang KawahPutih, Gerbang Ranca Upas, Pemandian air panas Cimangu, Pemandian Air Panas Ciwalini dan sampai ke Situ Patengang. Kalo pake angkot lebih baik pagi hari .. kalo sore/malam sudah ngak ada angkot.
      Selamat Jalan-jalan 😉

  7. Halo Mas, salam kenal mo tanya dong, apakah cocok kemping di ranca upas buat keluarga bawa anak2 umur 2-9 tahun?
    Tenda/peralatan apakah ada yg menyewakan disana?
    Thks for info 🙂

    • @Asri : untuk anak2 asal bekal selimut aja cocok kok … untuk tenda “katanya” sih ada tapi saya sendiri belum pernah dan ngak tahu sewa kemana nya.. kalo pengen komplit peralatannya sewa tenda di mrcamp atau tendaku aja ..

      Sama sama Mbak …

  8. mas, kalau dari tangerang, perjalanan ke ranca upas naik mobil pribadi kira2 berapa lama ya ?
    lewat mana sih mas?
    pingin nih libur idul fitri ke sana, rame gak ya kira2?
    makasih ya atas infonya

    • kalo dari tanggerang ke bandung dulu , keluar di pintu tol kopo (bukan pasteur) ..dari pintu tol kopo ambil arah soreang (belok kanan) dan tinggal ikutin jalan ke arah soreang… dari soreang dah masuk jalan raya ciwidey-soreang tinggal ngikutin jalan saja … dai bandung kurang lebih 1 jam … tapi saya ngak rekomen untuk ke daerah ciwidey (kawah putih,ranca upas,situ cileunca dll) di hari sabtu minggu apalagi kalo pas hari libur besar … selepas ciwidey pas mau masuk daerah kawah putih di jamin kendaraannya diam ngak akan jalan 🙁
      Kecuali kalo berangkat dari bandung subuh tujuan kawah putih dulu …

  9. Mas,

    Saya ada rencana ajak anak saya camping ke rancaupas, brgkat tgl 16 Aug 2011(Jum’at) sore langsung ke rancaupas camping ground, saya bawa perlengkapan camping sendiri. Apakah rekomen utk tiba di camping ground malam hari? apakah MCK nya memadai? lokasi pendirian tenda bebas atau tergantung dari pengelola?

  10. @Anda : wah 16 Agustus dah lewat dong :p … tiba malam hari ngak masalah sih …. kalo MCK benar2 standar tempat wisata di Indonesia 🙁 … kumuh tetapi buat saya masih bisa di pake. Wah kalo lokasi sepertinya ngak ada yg ngelarang dimana aja tetapi saya biasa yg deket kolam air

  11. ass.wr…
    kang itu foto fotonya boleh aku pake buat pembuatan brosur tentang ranca upas jg gak….gmn bisa free
    tks

  12. mas mau nanya kalau kapasitas di ranca upas bisa brp orang?
    kalau untuk aktivitas 600 orang cukup tidak?
    terima kasih 🙂

  13. tks bro untuk postingnya . mau tanya katanya jalannya nanjak dan berliku liku . mau tanya dong lebih berliku2 puncak atau disini , and berapa lama perjalanan nanjaknya? soalnya kalau terlalu cape saya pingin pake supir aja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *