Ketakutan itu …

Temen saya cerita tentang susahnya menghilangkan rasa cemas atau ketakutan yang menghinggapinya, dan saya tahu banget (hehe so tahu kali yah) dia itu tipikal orang yang terlalu memikirkan atau terlalu memasukan sesuatu ke dalam hati walaupun menurut pandangan saya itu hal yg sepele ,mungkin ada yg menurut saya hal yang berat tapi bagi dia sepele tetapi sepanjang saya mengenal dia lebih banyak hal-hal yang menurut saya sepele tapi bagi dia merupakan masalah besar ;).

Dan kalau ditanya bagaimana sih cara menghilangkan rasa cemas tersebut … hmmm saya sendiri ngak tahu dan bukan orang yang tepat kalau ditanya caranya. Tapi berdasarkan pengalaman-pengalaman yang pernah saya alami semuanya itu bisa hilang oleh waktu atau hilang karena kita sudah terbiasa menghadapinya atau hilang karena kita sengaja melakukannya ataupun hilang karena ada sesuatu/kegiatan yang bisa mengalihkan perhatian dari rasa takut itu.

Kereta-Api
Waktu kecil ketika mudik lebaran dan pertama kali saya naik kereta-api dan melintasi jurang-jurang yang lumayan dalam keringat dingin menghampiri sekujur tubuh. Sampai-sampai setiap melintasi jembatan saya selalu komat-kamit membaca bacaan surat-surat pendek al-quran. Tapi yg lucu Ibu saya malah senang melihat saya komat-kamit, hehe Ibu saya senang karena menganggap saya sedang menyanyi di dalam hati sampai dia umumkan ke yang lain bahwa saya sedang nyanyi hahahaha. Tapi ketakutan itu hilang sendirinya setelah saya beberapa kali naik kereta.

Bali-Dancer
Bali Dancer Kalau di pikir sekarang ini merupakan hal yang lucu banget hehe, saya waktu kecil (sekitar umur 5-7 tahunan kali) bisa dikatakan phobia banget (malah sudah tahap parah) dengan yang berbau bali entah itu bentuk patung barong yang menakutkan atau tarian beserta suara gamelan Balinya. Setiap ada acara TV yang menyiarkan tari bali, walaupun saya ada di dapur dan mendengar gamelan yang berbau mistik tersebut (pemikiran dulu) saya akan lari dengan cepatnya menghampiri TV dan akan mematikannya, tak peduli di depan TV tersebut banyak orang yang lagi nonton. Dan saya akan berdiri terus di depan TV untuk menjaga dan memastikan tidak ada orang yang menyalakan lagi TV-nya (mungkin kalau sekarang tinggal ganti channel aja kali yah … maklum dulu cuman ada TVRI saja). Ketika saya berlari mendekati TV tersebut , itu merupakan perjuangan yang sangat berat sekali, disisi lain saya takut banget, dan dengan mendekati TV tersebut otomatis saya lebih dekat ke pusat phobia saya, tapi itu harus saya lakukan untuk menghilangkan rasa takut saya. Suatu saat saya berkeinginan untuk menghilangkan phobia tersebut karena itu jadi bahan olokan orang2 dirumah, malah orang di rumah merasa lucu akan kelakuan saya tersebut. ‘Gunawan kecil pun’ punya inisiatif kalau ada tari bali di TV lagi tidak akan saya matiin tapi saya tonton dengan mata tertutup dan telinga saya tutup sedikit, lalu sedikit demi sedikit saya buka telinga dan mata saya. Dan ternyata terapi tersebut berhasil, malah Ibu saya sampai bilang dulu kamu waktu kecil takut banget sama yang namanya Tari Bali ehh sekarang malah bolak balik pergi ke Bali untuk nonton acara pertunjukan Tari Bali secara langsung.

Ketinggian

  • Sampai sekarangpun saya orang yang takut ketinggian, ketika SD saya sekolah digedung sekolah yang bertingkat 3 (mungkin itu merupakan gedung tertinggi di daerah saya) dan ketika pertama kali lihat kebawah pusingnya minta ampun, tetapi karena saking biasanya rasa takut lihat kebawah itu hilang sama sekali.
  • Gn.Gede Saya suka alam saya suka hutan saya suka jalan2 ke gunung tapi saya takut ketinggian, mungkin salah satu alasan untuk menghilangkan rasa takut ketinggian diatas gunung tersebut saya datangi dan saya hampiri sampai puncaknya (terapi yang mirip di tari bali) dan ini cukup berhasil..
    .
    .
    • Sekarang saya berkantor di salah satu gedung di Sudirman, Jakarta. Dan kebetulan kantor saya berada di Lt.15. Mungkin sekarang sudah tidak terasa takutnya kalau melihat kebawah dari jendela kaca. Tapi ketika pertama kali naik Lift suka ada rasa was-was gimana kalau talinya putus, gimana kalau mati listrik dll. Tapi hal itu hilang dengan sendirinya dimakan waktu.
    • PesawatPertama kali naik pesawat terbang ada perasahan khawatir .. gimana kalau jatuh , gimana kalu mesinnya mati .. tapi ketika pertama kali masuk ke dalam kabin pesawat perasaan itu hilang sama sekali karena ada kegiatan yang membuat saya lebih gembira dan lupa akan rasa cemas tsb, yaitu sibuk dengan kamera untuk ambil gambar dibalik jendela pesawat. Jadi kegiatan yang bisa mengalihkan perhatian dari rasa takut tersebut sangat bermanfaat.

    Jadi sekali lagi saya bukan orang yang tepat kalau ditanya bagaimana cara menghilangkan rasa ketakutan tersebut, saya hanya bisa share pengalaman saya terhadap rasa cemas tersebut.

  1. Salam kenal mas,
    Aku mau tanya nih, kalau cara ngilangin phobia suara gimana ya?
    Aku phobia dengan suara kitiran angin (yang bunyinya klining klining), suara kerincingan, pokoknya suara-suara yang gitu deh.
    Sama mungkin dengan suara gamelan Bali yang mas hadapi dulu (ini juga dulu aku takut).
    Susah akn mas, masa tetangga pasang di depan rumahnya ama aku dilarang.
    Tolongin aku ya….

  2. Hehe saya bukan orang yg tepat dan bukan ahlinya untuk memberikan nasehat bagaimana caranya menghilangkan phobia ..:)
    Tapi berdasarkan pengalaman saya (sekali lagi pengalaman saya, belum tentu cocok dengan orang lain), setiap ketakutan yang saya alami bisa hilang kalau dibiasakan untuk menghadapinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *