Keren Abis ..

p1000227-1.JPG

Setiap jum’at menjelang sore biasanya saya sudah siap-siap untuk pulang ke Bandung. Kebiasaan yang sudah sekian tahun menjadi suatu ritual wajib bagi saya. Walaupun sampai Bandung malam dan tidur biasanya di atas Jam 12 malam, tetapi selalu bangun paling telat jam 5.15 malah biasanya jam 5 kurang. Dan sudah menjadi rutinitas Sabtu & Minggu pagi di Bandung saya pergi ke Sabuga untuk lari pagi.
Tapi Jum’at 23 Feb 2007, menjelang sore saya masih stay di kantor… hmmm kejadian yang amat jarang terjadi jum’at sore saya masih stand by di kantor. Yup demi konser Muse malem nanti ritual wajib saya pulang ke Bandung agak di undur (hehehe masih keukeuh pulang Bandung jam 5 subuh).
Abis sholat maghrib saya lihat di jendela kantor woooooow walaupun turun hujan kecil, itu sudah lebih dari cukup untuk membuat jalan Sudirman di depan kantor macet abis. Jadi ketar-ketir takut ketinggalan konser, padahal jarak kantor ke senayan itu cukup dekat (hehe awal-awal saya di Jakarta malah pernah jalan dari kantor ke ratu plaza yg lebih jauh dari pintu gerbang senayan hehehe). Diguyur hujan rintik-rintik kami bertiga keluar gedung kantor untuk menghentikan taxi.

dscn0543-1.JPG

Kalo di pikir-pikir mungkin lebih cepet pake Metromini Tanah Abang-Blok M tapi hehehe ada temen saya yang ‘mungkin’ belum pernah naik metromini … benar ngak Mr.G ?? (takut nanti di kantor saya di omel-omelin ngajak dia naik metromini hehe pisss brooo).
Di benak saya sudah tertanam bahwa konsernya nanti di JHCC soalnya terakhir nonton konser di JHCC (padahal dari ticket sudah jelas di Istora Senayan hehe). Pas di dalam taxi baru ngeh kayaknya bukan di jhcc-nya deh hehe, dan kita bertiga juga walaupun sering ke senayan tapi belum pernah ke Istora Indoor-nya, ngak tau sebelah mana, supir taxi-nya juga dodol ngak tahu. Tapi ngak terlalu sulit koq mencarinya soalnya tinggal lihat kerumunan orang + mobil pasti di situ tempatnya (walaupun masih salah juga sih kejauhan turunnya). Saya ngak menyangka kalo nanti di sana bakal banyak calo yang bukan menjual ticket konser malah mereka tanya kita apakah kita punya kelebihan ticket. Saking penasarannya sambil jalan terburu-buru saya iseng bilang ke calo ‘Kalo ada lebih, berani bayar brapa ??’ lalu dia bilang ‘tambahin 50rebu deh’ karena saya ngak niat jual cuman pengen tahu aja saya tetep jalan ke pintu gerbang, ehhh dia terus ngikutin saya sambil bilang ‘ya udah tambahin 100rb deh’. Jadi nyesel saya ngak beli banyak hehe tahu gitu beli banyakan nih. Mungkin kalo Cold Play konser di sini saya beli banyakan deh :).
Lumayan ketat pemeriksaannya, itu kesan pertama ketika di pintu gerbang walaupun yang di periksa yg bawa tas doang. Yups polisi di mana-mana trus panitia (mungkin ???) yg pake kaos muse item bertebaran di mana-mana. Cuman kamera pocket yang boleh di bawa masuk, untung saya ngak bawa kamera SLR+lensa tele-nya, kalo di bawa bisa brabe deh ditaro di mana!!!. Makanan sampai minuman pun ngak boleh dibawa masuk. Tapi untung juga saya ngak bawa apa-apa soalnya 2 temen saya pada bawa kamera pocket dan mereka ngak konsen nonton konsernya soalnya sibuk untuk merekam konser sampai2 kurang menikmati lagu-lagunya hehehe.

p1000221-1.JPG

Ternyata banyak juga yah artis2 lokal yang nonton konser ini. Di belakang saya kalo ngak salah Drummer+Bassis nya group band Radja , hmmm ngak kebagian ticket festival ato ngirit nih sampe nonton di tribune padahal artis artis lainnya yang saya lihat seperti Gigi (tapi saya ngak lihat Bujana) dan lain2 terlihat ada di kerumunan penonton festival.
Walaupun agak telat dari jadwal yang telah di tentukan (harusnya jam 8 malem) tapi penonton cukup sabar sih ngak macem-macem. Makin kesini kerumunan orang-orang di festival makin banyak dan makin memenuhi semua area festival. Dan ketika konser di mulai hmm gila penonton di festival sudah kelihatan padet banget dan saya masih ‘ngak ngeh’, waktu lampunya di matiin jadi gelap dan di situlah muncul kelap-kelip lampu LCD handphone/Kamera digital yang buanyak banget kaya lilin saya baru ‘ngeh’ beberapa saat kemudian, itu hampir semua orang pada ngerekam dan mengacungkan Gadget-nya ke arah panggung. Sesuatu yang mungkin tidak akan terjadi di tahun 90-an .. Yup kelap-kelip ribuan gadget lampu LCD membuat suasana panggung makin meriah bener-bener indah membuat suasana menjadi lain. Saya jadi mikir hmmm Indonesia bener-bener pasar yang potensial buanget untuk gadgets seperti Handphone,CamDig dll tak heran makanya makin banyak produsen gadgets yg memasarkan gadgets-nya di Indonesia.
Lagu-lagunya keren abis sayang saya ngak bisa lebih menikmati jingkrak-jingkrakan seperti yang di festival. Sound System + Lighting-nya kereeeeen banget. Sepertinya Muse sudah men-set kalo lagu-lagu yang akan di mainkannya semuanya yang brisik brisik (walaupun ada beberapa yang slow tapi kebanyakan brisik), temen saya sampe meng-alokasikan memory CamDig nya untuk merekam lagu Sing for Absolution tapi ngak kesampaian sampe-sampe ketika konsernya selesai dia nanya.. ini bener konsernya udah selesai hehehe.
Tapi saya bener-bener menikmati konsernya walaupun harus mengorbankan ritual rutinitas saya tiap jum’at malem dan ticketnya lumayan mahal untuk ukuran saya tapi kalau Muse datang lagi mungkin saya akan nonton lagi. Thanks to Java Musikindo …. tapi gimana nih Bang Adrie Subono ColdPlay nya kapan yah bisa di datangkan ke senayan .. hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *