Hati hati pake Earphone

Kejadian ini sudah lama banget saya juga lupa tepatnya kapan kira-kira tahun 2000 ato 2001-an ketika saya masih setia menggunakan kereta-api untuk bolak-balik Jakarta-Bandung. Saya masih menggunakan sony walkman yang pake kaset, primitif sih soalnya iPod belum ada hehehe CMIIW dan semua kaset ngak ada yang bajakan dari ColdPlay, Arkarna, Fat Boy Slim, Dido, Blur etc.


Saya masih inget banget dua batery seri AA 2 biji hanya bisa bertahan untuk 1x bolak-balik Jakarta-Bandung-Jakarta jadi sekitar 4jam x 2kali kalo pake yg alkaline bisa 2x-3x bolak-balik tergantung kalo lagi dapet batery bagus bisa tahan 3x. Dan kalo pake batery abal-abal yang di beli di bis yang murah banget 3 jam juga udah empot-empotan, asumsi perjalanan bandung-jakarta 4 jam. Walaupun katanya 3.5 jam tapi untuk mencapai waktu di bawah 4jam pake kereta itu kejadiannya 1 banding 100x perjalanan kali (paling tidak ketika tahun 2000/2001-an soalnya semenjak ada tol saya sudah tidak pernah pake kereta lagi).

Minggu siang sekitar jam 1-an moment yang paling tidak meng-enak-kan saat itu, Saya harus balik ke Jakarta setelah libur Lebaran 1 minggu. Saat di mana suasana hati lagi bener-bener turun ke titik yang paling dasar. Gimana ngak bete di saat masih banyak kue lebaran dan makanan enak-enak di rumah serta masih banyak saudara yang datang kerumah saya harus segera angkat kaki dan balik ke Jakarta (walaupun sekarang malah kebalik kalau kelamaan liburan jadi bete).

Jam 1.20-an saya sudah nyampe ke Station Kereta, kereta harusnya berangkat jam 1.30, sekali lagi butuh moment yang amat-sangat tepat untuk bisa memberangkatkan kereta tepat waktu. Ketika itu saya naik Argo Gede dan kebagian di sebelah jendela. Disebelah saya sudah duduk seorang pria kira-kira umur 40-an, dia lagi baca majalah tentang Otomotif. Pria tersebut bener-bener friendly dia yang memulai obrolan ngaler-ngidul kesana kemari.

Beberapa saat kemudian saya lihat keluar jendela ada orang yang gede+gemuk banget (sorry nih buat orang2 yang merasa gemuk , ini bukan untuk mengolok-olok .. OK pisss) bawa koper yang gede juga sampe-sampe saya lihatnya juga ngak enak kelihatan kesulitan jalannya. Di dalam hati saking ngak enaknya saya bilang ‘udah deh ngak usah di lihat’ dan saya memalingkan muka kedalam lagi. Ehhh tapi sesaat kemudian orang tersebut muncul di gerbong yang sama dengan gerbong yang saya naiki.

Dengan bersusah payah dia melewati jalan sempit dan banyak orang, jalannya mau miring sama ngak miring pun sama ngabisin tempat. Ketika itu saya masih dengerin lagu pake walkman sampe kepala saya ngak mau berhenti goyang. Saking lamanya dia jalan di dalam gerbong, hati saya ngak tahan juga, lalu dalam hati saya ngomong ‘Gila ini orang gede banget’. Beberapa saat setelah di dalam hati saya ngomong gitu pria di sebelah saya langsung ngajak ngomong. Karena saya masih pake earphone saya ngak denger apa yang dikatakan pria di sebelah saya tersebut. Lalu saya buka earphone saya trus tanya ke pria sebelah saya ‘Sorry pak tadi ngomong apa ? ‘ lalu si Pria tersebut bilang ‘Iya gede banget makannya apa yah ?’ … gubrag asli saya malu banget sebenarnya kata-kata yang menurut saya itu terucap di dalam hati ternyata lumayan keras terdengar ke pria sebelah saya … jadi hati hati yah pake earphone ….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *