Eksotisme Garut I : Prologue

Starting Point
Starting Point rumah gw ama si hitam APV

Berawal dari tim jalan2 kantor yang gatal melihat ada tanggal merah berjejer selama 3 hari berturut2 maka tercetuslah ide jalan2 yang tadinya ada beberapa alternatif. Pertama keliling Sukabumi, kedua susur pantai selatan Ciamis dan yang ketiga opsi Garut selatan sebenarnya opsi terakhir. Berhubung kita belum pernah ada yg ke Garut selatan akhirnya putuskanlah selama libur 3 hari tersebut menyusur Garut selatan. Dan lagi2 berhubung jalur ke Garut selatan melewati Cisurupan maka ngak ada salahnya kita menikmati dulu sunrise di ketinggian Papandayan.Yang confirm ternyata hanya 5 orang termasuk gw yaitu Katenzoo,Ulpa,Bruce, Indra dan gw sendiri.

Ternyata ada member baru yaitu Indra sedangkan member tetap kita Addy sama adiknya kali ini absen karena ada halangan.
Dari detik pertama kita keluar dari kantor jum’at sore tanggal 14 Agustus 2009 gw sudah mencium ada gelagat ngak beres. Dengan berbekal ticket kereta api ke Bandung yang jam 16.30 tetapi jam 16.15 gw baru menjejakan sebelah kaki kanan saya diluar pintu kantor dan yang kiri masih di dalam pintu  hahaha. Merasa ada gelagat akan telat gw berjalan di depan dengan kecepatan tinggi dengan asumsi travelmate gw akan mengikuti dibelakang dengan cepat pula. Melihat tukang ojeg sudah standby di ujung jalan lalu gw hampiri tanpa ba..bi..bu langsung ngomong Gambir bang … lagi2 dengan asumsi travelmate gw akan mengikuti gw pake ojeg. Tetapi travelmate gw yang berempat malah menunggu tukang bajaj .. hayah. Sesampai di Gambir gw keluarkan ticket executive gw .. sekali lagi executive karena yg berempat hanya kebagian ticket bisnis. Setelah masuk gerbong dan duduk dikursi yang nyaman serta ber-AC, gw telpon travelmate gw.

Gun IP : ‘Hallo Ger dah masuk gerbong ??’
Garry   : ‘Udeh ….’
Hmmm …Alhamdulillah akhirnya dah masuk …berarti ngak telat ….
Garry   : ‘tp si ulpa ama si bruce gw kagak tau sepertinya ketinggalan ….gw ama si Indra’
Walah ternyata kekhawatiran gw terjadi juga ….belum juga sempet berpikir … diujung telepon sudah mengeluarkan bad news lagi..
Garry   : ‘Dan ticketnya semuanya di pegang ama si Ulpa’

Yakkk… buset deh untung ticket gw pisah dan gw pegang sendiri. Pikir gw ini baru pemberangkatan dari Jakarta saja sudah kacau. Tapi ternyata di tengah kekacauan tersebut masih ada ‘untung’ nya. Pertama Garry ama Indra yang kagak bawa ticket masih beruntung ternyata dengan ‘HANYA’ memperlihatkan ke kondektur isi SMS no kursi dari si ulpa dan bilang ticketnya ketinggalan tidak dipungut biaya lagi hahaha dan dapet tempat duduk .. hmmm lu berdua bener2 beruntung. Kedua yang ketinggalan si Ulpa ama Bruce ternyata juga beruntung mendapatkan surat kete belece dari orang Gambir yang intinya ngak usah bayar lagi dan naik kereta berikutnya … bused deh …walopun tragedi tapi elo2 pade masih bener2 di naungi keberuntungan hehehe.

kete belece
Surat Ketebelece

Sesampainya di stasiun Bandung rombongan pertama yang terdiri dari gw, Garry ama Indra langsung terpecah Garry pulang kerumahnya daerah margacinta untuk ambil mobil APV yang nanti sebagai alat trasportasi jalan2nya  dan akan kumpul di rumah gw daerah Cipadung. Sedangkan gw harus ambil mobil dulu di Maleber untuk mengantarkan gw,Indra ama 2 org yang ketinggalan. Singkat kata setelah rombongan kedua sampe sekitar pukul 10.00 malam lalu berangkatlah gw,Indra,Ulpa ama Bruce ke rumah gw untuk istirahat sejenak soalnya berangkat nya sekitar jam 2.00 pagi, guna mengejar sunrise di Papandayan. Setelah beberapa menit sy sampe di rumah daerah Cipadung lalu Garry pun datang tidak berapa lama. Mungkin sekitar jam 12.00 malam barulah kita pada istirahat … walapun jam 02.00 pagi harus segera berangkat hahaha.

bersambung Gan ….

Link Lainnya :

Photo :

  1. […] 4 tahun yang lalu, itulah perjalanan terakhir saya untuk menikmati keindahan alam bumi Priangan ketika menyusuri Garut Selatan. Tahun terakhir dimana tanggal 17 Agustus masih belum masuk ke bulan suci Ramadhan. Dimana kegiatan acara 17 Agustus lebih semarak dengan kegiatan fisik. Dan 4 tahun kemudian tanggal 17 Agustus pun sekarang sudah tidak bertepatan dengan bulan ramadhan. Dan 17 Agustus tahun 2013 sekarang karena diluar bulan ramadhan banyak aktifitas perlombaan yang menguras tenaga. Dan ini mengingatkan saya kembali, ketika itu merayakan 17 Agustus di perjalanan antara Rancabuaya ke Bandung melalui Ciwidey. Sepanjang jalan tersendat karena perayaan 17 Agustusan tersebut. Bahkan saya masih sempet mendokumentasikan upacara di daerah Cidaun. Karena terus teringat dan terngiang-ngiang keindahan alam ketika perjalanan ke Pameungpeuk maka pada 7 September 2013 saya langsung cabut untuk mengulang perjalanan tersebut. Tetapi kali ini rute saya balik. Dahulu rute dari Bandung ke Garut mampir ke Papandayan lalu ke arah Cikajang, Pameungpeuk , Santolo dan Rancabuaya. Dari Rancabuaya perjalanan pulang melalui Ciwidey. Dan sekarang dari Bandung saya ke arah Pangalengan. Dari Pangalengan lanjut ke arah Cisewu lalu Rancabuaya. Nah dari Rancabuaya susur pantai selatan ke arah Santolo, Pameungpeuk. Dari Pameungpeuk lalu naik lagi ke arah Cikajang lalu Garut dan terakhir kembali ke Bandung. Dinginya pagi di Bandung tidak pernah membuat saya malas untuk packing buat jalan2. Dengan meninggalkan rumah yg berantakan karena ngak sempet beres2, kendaraan pun melaju menuju Pangalengan. Meliuk-liuk di jalan yang mulus sebelum memasuki Pangalengan sambil melihat keadaan sekitar tidak pernah membuat saya bosan. Sudah tidak tehitung berapa kali saya pernah melewati jalan yang sama tetapi pengalamannya tetap seperti pertama kali saya ke sini. Sekitar jam setengah sembilan lebih, mobil sudah berada di pertigaan dikota Pangalengan. Kiri kearah kebun teh Malabar dan Kanan kearah Situ Cileunca. Kali ini saya tidak mengambil arah kiri dan sepertinya baru pertama kali saya pergi ke Pangalengan tanpa mampir di wisma Malabar dengan hamparan kebun teh Malabarnya. Dan mobil pun melaju kearah kanan, karena tujuannya menuju arah Cisewu. Beberapa saat selepas Situ Cileunca kondisi jalan sangat mulus. Aspal yang masih berwarna hitam menandakan jalan yang masih baru dan tanah didinding kiri atau kanan jalan yang masih berwarna merah tanpa ada rumput menandakan baru ada pelebaran jalan. Memang salah satu alasan kenapa saya pilih jalur Pangalengan, karena ada info tentang perbaikan dan pelebaran jalan di jalur ini. Dan pameran keindahan landscape Priangan pun dimulai dari sini. […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *