Batu Kuda – Manglayang

Hutan yg mulai gundulDari deretan gunung-gunung yang mengitari bandung mungkin bagi beberapa orang akan bertanya-tanya dimana Manglayang, walaupun belakangan ini ada banyak perumahan2 yang ada embel-embelnya Manglayang, sepertinya nama Manglayang sendiri masih tenggelam diantara nama-nama gunung seperti Tangkuban Perahu, Burangrang, Malabar ataupun Patuha. Tapi justru gunung ini membawa kesan sendiri bagi saya dimana tempat ini merupakan pertama kalinya saya menginap dibawah tenda dan dikelilingi padatnya jajaran pohon2 pinus ketika umur +-11.

Dan sekarang berhubung saya punya rumah yang salah satu view nya ke arah Manglayang penasaran juga pengen coba lihat bagaimana kondisinya saat ini. Dengan peralatan seadanya yaitu Sleeping Bag, Roti, dan Kopi beserta Moka Pot-nya akhirnya berangkat juga naik pake ojek dari depan pintu perumahan sampe pintu masuk Batu Kuda  (hehe ngak mau cape).
Ada beberapa yang membuat agak sedih melihat beberapa areal yang mulai gundul walaupun tetep beberapa pemburu babi liar beserta anjing-anjingnya meneror saya padahal anjing2 tersebut sebenanya tidak menggangu cuman sayanya aja yang parno lihat anjing hehe. Setidaknya adanya pemburu babi liar menandakan kawanan babi masih ada yang berati (mudah2han) area hutannya masih banyak setidaknya ada 🙂 .

Ini dia batu kuda yg tidak mirip sama kudaView dari Batu Kuda
Ini dia Batu Kuda yang tidak mirip sama kuda, yang ada kaya moncong kuda yang mo kelelep ;p dan view dari Batu KudaTarik napas mang....hmmmmm
Tarik Napas Mang ….

Kedua …. akses jalan menuju pintu masuk Batu Kuda .. parah banget tidak heran kawasan wisata camping ground ini tidak seterkenal Camping ground seperti  Cikole di lembang, Ranca Upas di Ciwidey atau gunung Puntang di daerah Banjaran karena aksesnya itu yang sangat jelek. Padahal secara lokasi daerah Batu Kuda – Manglayang paling dekat dengan kota Bandung.
Ketika berangkat naik ojek saya benar-benar tidak memperhatikan jalan karena saya udah minta no.hp dia kalo mau balik di jemput. Tapi pas mau balik ngak bisa di hubungi akhirnya saya pulang jalan kaki dari Manglayang sampe Depan Rumah hehe sekitar 1.5 jam jalan santai. Pas mau balik juga agak2 ragu karena jujur ngak hapal jalannya. Tapi untung di HP ada fasilitas GPS yang benar2 akurat banget .. akhirnya dengan bekal peta GPS sampe juga di rumah.

  1. Nuhun ah parantos sumping ka blog abdi. Gampil Ka Curug Ci Lengkrang mah parantos diwaler di blog. Sami urang teh tukang ulin yeuh he he he. Nuhun ah di blog ieu seueur info jalan-jalanna.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *