About

Maleber.NET

Berawal dari mimpi seorang anak penggila Atlas yang berasal dari salah satu Gang sempit di jalan Maleber Utara kota Bandung, yang berkeinginan untuk menjelajahi Nusantara.

Alhamdulillah satu persatu tempat-tempat yang sudah terekam diotaknya semenjak kecil berhasil dikunjungi, dan disini dia mendokumentasikan photo-photo keindahan alam Nusantara dan menuliskan sebagian catatan perjalanannya.

Ketika menjelajahi tempat-tempat di Indonesia tidak akan lepas dari hobby-nya yaitu Photography, Travelling, Hiking, Cycling , terutama Diving dan Snorkeling di birunya laut Nusantara yang menjadikan Indonesia terkenal di dunia.

Bagi yang membutuhkan koleksi photo-photonya buat kebutuhan komersil atau apapun silahkan hubungi kontak di bawah ini :

Gunawan IP
gun_ip [at] yahoo.com

You can follow me at Twitter (@gun_ip), or add me at Facebook (gunawan.ip) and Google + as well.

  1. mohon info dong buat rate resort hotel citere dan fasilitas nya.
    kalau dari ciwidey, butuh berapa lama ya ? ( jaraknya brp km dari ciwidey)

    Thanks for reply, ASAP

    • @joyce : ada beberapa jenis kamar disana, ada yang kamar biasa dan ada yang 2 kamar . kalo yang 2 kamar ada dapur jadi bisa masak sendiri .. oh trus juga yg 2 kamar ada perapian di tengah rumah .. jarang2 kan di negara tropis ada perapian jadi malam bisa bakar-bakar makanan di tengah rumah, tapi kayu bakar beli lagi.
      Ada kolam renang dewasa dan anak pisah , terus ada juga kolam pemancingan.
      Wah kalo jarak kurang tau tapi ada dua jalur yang pertama jalur biasa yaitu dari ciwidey balik ke arah bandung menuju banjaran lalu ke jalan raya pangalengan mungkin kira-kira 40-45 KM (kira-kira kasar hehe) tp kalo lewat gambung lebih dekat dan pemandangannya bagus sekitar 25-30 Km lah (kira2 kasar juga) jarak tersebut jangan dijadikan patokan tapi yang pasti lewat ke gambung jauh lebih dekat dan lebih bagus pemandangannya tapi kondisi jalan saat ini saya kurang tahu apakah dah rusak atau masih bagus.

  2. Selamat siang,saya mahasiswa arsitektur yg sedang menjalankan tugas akhir,dan kebetulan tugas saya itu berupa pusat pengembangan teh. Substansi dari pusat pengembangan teh berupa pabrik dan galeri,musium,dan budaya mengenai teh itu sendiri. Mohon infonya, hal hal apa saja yang ada di pabrik teh malabar ini, dari ruangnya, mesin yang digunakan,dan kegiatan didalamnya.
    terima kasih atas infonya,akan sangat membantu jika balasannya as soon as possible πŸ˜€

    • @Hanif : Wah kebetulan sy kesana bukan untuk penelitian jadi kalo detil seperti itu kurang tau :p … sampe ruangannya pun saya ngak ngeh hehe … yg pasti ada ruangan buat fermentasi teh dan ruangan buat mengeringkan/mengangin-anginkan daun teh pake kipas raksaksa. Dan yg baru ngeh kalo hari libur pegawai pabrik teh itu hari Senin bukan minggu. Karena hari minggu pemetik teh libur jadi tidak ada daun teh yg bisa di olah di hari seninnya.
      Dan yg lucu sebagian besar teh2 yang berkualitas no.1 di export ke luar terutama timur tengah dan jepang .. kita mah kebagian teh yg kualitasnya nomor sekian hehe.

      Btw. kalo datanya pengen lebih valid sih mending berkunjung kesana .. pegawai pabriknya ramah2 koq.

  3. kebetulan saya tidak ada mobil untuk kesana hehe maklum, apa ada transportasi umum? jikalau naik mobil itu berapa lama ya?

  4. maap mau nanya apa teh malabar nie mengunakan campuran bunga kamboja yg sudah kering.maap nanya nya begithu krna saya denger” bunga kamboja juga bisa dibuat teh.

  5. Salam kenal kang gunawan.

    Saya kebeneran orang bandung juga dan punya hobby traveling yang ‘nyeleneh’ walaupun tidak seintens akang mungkin.

    Tahun 2010 saya juga pernah travel dari Bandung ke Ujung Genteng sama istri dan 3 anak. Waktu itu kita rutenya lewat Ciwidey, tembus perkebunan teh, terus lewat hutan2 di Cianjur lalu ke Sindang Barang. Kita juga coba jalan lewat Tegal Buleud. Waktu itu alhamdulilah berhasil kang, walaupun sempat amblas sekali sebelum Tegal Buleud, dan dibantu diangkat rame2 sama supir2 truk yang lewat (O ya, kita dulu naik Kijang Kapsul Diesel 2001).

    Rumah saya kebetulan di daerah timur juga, di Antapani. Saya suka sekali baca2 catatan akang untuk saya ikuti buat sepedahan.

    Sekali lagi terimakasih atas catatan2nya. sukses selalu

    Wassalam

    • @ismir : Salam Kenal juga Kang Ismir,
      Wah asik tuh bisa “blusukan” ke tegal buleud. Kebayang mobilnya diangkatin supir truk hehe
      Makasih sudah mampir disini Kang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *