5 vs 1

Pertama, menunggu disaat berbuka di hari terakhir bulan puasa bersama keluarga besar merupakan suasana yang paling indah dan tidak dapat tergantikan dengan apapun.
Kedua, saya merindukan atmosfir malam takbiran yang membuat bulu kuduk merinding mengingat kebesaran Allah SWT. Diantara hari terakhir berbuka puasa sampai menjelang sholat ied tersebut biasanya saya sempatkan waktu untuk keliling kota Bandung untuk memburu bunga sedap malam yang murah. Murah karena menjelang tengah malam para tukang bunga sedap malam akan banting-banting harga. Walaupun dengan kualitas yang tidak sesegar dan sebagus yang awal-awal, walaupun sudah tidak terlalu segar tapi wanginya masih tetap Ok. Sekedar info kumpulan pedagang sedap malam yang lumayan banyak dapat ditemui di sekitar pertigaan jln pajajaran – jl pandu (agak mahal karena kwalitasnya juga bagus), dan lebih banyak pedagang lagi di sepanjang jalan Otista tapi dengan harga yang lebih murah kwalitasnya pun tidak sebagus yang di jalan pandu.


Ketiga, perjalanan menuju tempat sholat ied yang saya rindukan. Mungkin tempat sholat ied kita agak berbeda dengan kebanyakan orang (ato mungkin satu-satunya di indonesia kali ..), berbeda karena kita sholat ied dengan di kelilingi oleh pesawat terbang, bahkan ada pesawat terbang yang mendarat juga. Yup tempat sholat ied kita berada di lingkungan bandara Husein Sastranegara tepatnya bersebelahan dengan landasan tempat pesawat terbang take off.
Keempat, berkumpul bersama keluarga besar dan sungkem ke ortu terus bersilaturahmi ke tetangga dan saudara juga merupakan hal yang saya tunggu-tunggu juga. Walaupun tetangganya deket dan bahkan dulu merupakan teman sepermainan waktu kecil tetapi untuk sekedar berbincang dan bersilaturahmi itu kejadiannya setahun sekali dikarenakan kesibukan masing-masing.
Kelima, ada suatu kenikmatan tersendiri melihat anak kecil dengan gembiranya menerima ‘angpau’. Walaupun sekarang saya berada di posisi yang ngasih tapi kenikmatannya sama dengan kenikmatan ketika saya waktu kecil menerima ‘angpau’. Saya tahu banget gembiranya karena saya dulu pernah mengalaminya, oleh karena itu saya selalu menyisihkan sedikit uang untuk saudara dan keponakan yang masih kecil-kecil sekedar untuk melihat kebahagian mereka ketika menerima ‘angpau’ tersebut.

Ada yang tidak biasa di lebaran kali ini, walaupun saya mengenakan pakaian baru tetapi saya tidak pernah membeli pakaian tersebut. Karena kerjaan kantor yang menumpuk, sampai tidak sempat menyisakan waktu untuk beli pakaian barang 1 biji pun. Tahun kemarin kalo ngak salah inget saya cuman beli satu stel baju muslim malah 2 tahun kemaren saya cuman beli celana jeans saja. Dan semua celana jeans saya cuman satu merek, satu type dan satu warna biru tua. Jadi kalo obrak-abik lemari untuk mencari celana panjang hanya ada Levi’s 517 warna biru tua. Lucu juga ada gradasi warna yang nentuin kapan saya beli, semakin muda/pudar warnanya itu menandakan semakin tua umurnya.
Tetapi Allah masih sayang kepada saya, walaupun tidak sempet membeli pakaian tapi malah dapat satu stel pakaian baru beserta alas kakinya. Thanks to Sumardi dan Rita (yang cerewet,bawel dst) yang sudah ngasih oleh2 dari singapura kaos bergambar singa dan ada tulisan singapore-nya. Kedua makasih kepada temen deket saya 😉 yang bener-bener tahu apa yang saya butuhkan dengan mengirimkan celana Levi’s 517 warna biru tua dengan ukuran yg tepat dan telah di potong pula karena kepanjangan ( WARNING : laki-nya jangan sampai ngak dikasih nih bisa berabe nanti). Ketiga buat temen kantor saya, orang tasik gadungan yang telah beliin sandal tarumpah khas tasik (walaupun saya ngak minta gratis lho… sueerr). Jadi thanks banget nih buat temen2, gara gara kalian saya dapat berlebaran dengan pakaian dan sandal baru hehehe.

Walaupun saya tidak menunggu moment ini, tapi saya ngak kuasa menahannya, maghrib di hari pertama bulan syawal datang juga. Hilang keceriaan ketika berbuka bersama bareng keluarga, suasana sibuk menyiapkan hidangan berbuka, hilang tak berbekas. Di hari pertama bulan syawal kue lebaran berserakan tapi tidak dapat menandingi keindahan dan kecerian ketika berbuka puasa, walaupun ketika berbuka saat itu dengan menu yang seadanya. Ya Allah semoga Engkau memberikan umur panjang sehingga bulan suci tahun depan dapat saya nikmati dan syukuri kembali.

  1. euleuh… euleuh…,
    abdi disebat tasik gadung, ehm meni kitu pisan…
    tos 20 taun di tasik teh: ageungna di tasik, sakolana di tasik, bumina di tasik, mudikna ka tasik. ieu mah geus tasik pisan atuh.. sanes gadungan deui.

    hidup tasik bersinar!

  2. Yeh ini mah pasti ada diskriminasi gender .. mentang-mentang perempuan kita ngak di sebut-sebut .. eh leres teu anu di sebat orang tasik gadungan teh istri ???’ kacida tos di pasihan sandal nyebatkeun gadungan deuih ..

    btw nyari celana buat si yg punya blog mah gampang .. soalnya tinggal cari yang nomor gede .. kan nomor yg gede mah biasanya stok nya banyak karena ngak laku hehe makanya diet dongggg.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *